Tak Mau Dihadiahi, Jokowi Lebih Pilih Beli Peci dari Pedagang ini

Berita Bapak Presiden Indonesia bersama Staf Ikhwan (GISB) di Palembang

Advertisements

Pagi Jumaat

Assalamualaikum wm wb. Salam berkat pagi Jumaat. PH mengajak diri ini dan semua untuk terus bersyukur kepada Allah, terlalu banyak nikmat yang diberikan kepada kita semua. 

Sedangkan nikmat lahiriah pun terlalu banyak yang kita terima dari Allah sangat besar. Setiap degupan jantung, setiap helaan turun naik nafas, setiap titis air yg diminum, setiap butir nasi yang kita makan, semuanya adalah pemberian dari Allah. Tidak ada satu kuasa pun mampu memberi dan menahannya.

Betapalah nikmat berbentuk rohaniah yang diperolehi. Nikman Iman dan Islam. Ini adalah pemberian Allah kepada hamba-hambanya yang terpilih. Dalam 7 bilion penduduk dunia hari ini, kita terpilih diberi iman. Terpilih untuk mendirikan solat. Terpilih untuk berada dalam jemaah perjuangan Islam. Terpilih untuk mendapat rasa kasih dan cintakan Islam. Terpilih lagi untuk mengamalkan dan memperjuangkan seluruh kehidupan  Islam dalam diri, keluarga, jemaah dan masyarakat.

Maka marilah kita kenangkan semua ini dengan menambahkan rasa syukur melalui penbuktian kita kepada Allah. Apakah kita sanggup pulangkan semua nikmat ini kembali kepada Allah yang Maha Memberi. 

Apakah setiap degupan jantung kita sudah berdenyut atas ingatan kepada Allah? Apakah setiap turun naiknya nafas kita bersama hati yang ingatkan Allah. Apakah setiap makan minum, anggota kita, digunakan untuk mengabdikan diri kepada Allah? Inilah tanda bersyukur kita kepada Allah. 

Maka PH nak pesan pada diri ini beberapa perkara :

1. Kena hubungkan hati tak putus2 kepada Allah. Apakah setiap perkara yang berlaku dapat kita hubungkan kepada Allah atau hanya sekadar faktor-faktor lahiriyah sahaja. Umpanya yang berlaku pada saya semalam. Ditengah-tengah lebuhraya ada batu di atas jalan raya. Saya terus adjust dalam keadaan kereta sedang meluncur agar batu berkenaan boleh masuk bawah kereta.

Tapi jangkaan saya silap. Batu tersebut agak besar dan ia mengenai engin kereta. Maka bila saya berhentikan kenderaan di RNR yang berdekatan, rupa-rupanya engin bocor kesan dari pengeseran dengan batu dan minyak engin pun keluar habis. Maka terlintas ini tentu kerja tukang tarik kereta lah. Jalan mudah untuk dapat kereta rosak dll.

Namun bagi mereka yang hatinya terhubung dengan Allah, awal-awal lagi dah berkata, “mesti ada dosa aku yang aku buat dan dosa yg belum ditaubatkan”. Begitulah respon bagi hati yang sudah terhubung dengan Allah.

Maka bolehlah kita kaitkan dengan perkara-perkaran yang berlaku sepanjang perjalanan hidup kita sehari-hari.

2. Sudah terhuhungkah hati kita dengan baginda Rasulullah? Rasul yang sangat mengambil berat atas umat baginda bahkan diwaktu tarikan nafas yang terakhir, maka sangat terkenangkan umat baginda sehingga menyebut ummtku, ummatku, ummatku. 

Maka apakah kita sudah mengingati baginda? Apakah ucapan selawat yang selalu bermain di mulut kita? Apakah hati sudah ada rasa kasih, cinta dan rindu kepada baginda? Dan apakah pembelaan yang kita buat terhadap agama yang dibawa oleh baginda atas bukti kasih dan cinta kita kepada baginda?

Juga apakah terhuhubungnya kita melalui para pemimpin yang sangat membela Rasul. Yang disebut oleh baginda Rasul sebagai ulama warisatul ambiya’. Apakah kita terhubung kepada guru mursyid yang sangat nak menyelamatkan kita dan dibawanya kita kepada Allah dan Rasul. 

Semoga 2 perkara ini sudah cukup menjadikan kita sebagai manusia yang memiliki rasa hamba sehamba2nya serta mendapat menjadi umat baginda Rasul yang disebut ajaib imannya kerana tidak pernah bertemu Rasul tapi sangat beriman dengan Rasul dan memperjuangkan sunnah baginda.

Ampun maaf. Wassalamualaikum wm wb.

Masjid Saidina Omar Al Kahttab, Bukit Damansara 1.00pm

Takut Mati Suul Khatimah

Assalamualaikum dan salam tahun baru.

Semalam dapat kiriman video dari grup whatsapp ADL 78-82. Grup Asrama Doktor Latiff dan kami adalah pelajar kemasukan tahun 1978. Kebanyakan mereka sempat menghabiskan sesi Asrama sehingga tahun 82 tapi Pak Hitam (PH) setakat pertengahan tahun 1981. Nakal sangat di asrama dan tak layak duduk bersama mereka yang nak berjaya dalam pelajaran. Maka PH pun mengundurkan diri agar kenakalan PH tidak menjangkit kepada kawan-kawan lain.

Berbalik kepada video yang diterima dan dikongsikan di sini, katanya orang tu mati dalam keadaan berdiri. Ye Allah boleh buat apa sahaja yang Dia mahu. Malah Allah lah Pentadbir sekelian alam. Ini yang selalu kita ulang baca dalam sembahyang, iaitu ayat ke 2 dari suratul Fatihah..

الحمدلله رب العلمين

Segala puji dan puji hanya untuk Allah pentadbir sekelian alam.

Maka kita sebagai hamba juga adalah sangat bergantung kepada pentadbiran Allah. Bahkan kerdipan mata kita pun tidak terlepas dari pentadbiran Allah. Degupan jantung pun adalah dengan restu dan ketentuan Allah. Termasuklah hidup dan mati kita. 

Dari video di atas, kita lihat bagai kesudahan seorang manusia dalam keadaan berdiri. Ada yang mati duduk, ada yang mati, dalam keadaan berbaring, ada yang mati dalam tidur. 

Malah kematian kita ni berbagai-bagai keadaan. Samada di darat, di udara atau pun di laut. Tapi itu bukan lah yang nak kita perbincangkan. Yang kita kena cemas, bimbang dan takut ialah takut mati dalam suul khatimah atau mati jahat kesudahan. Atau yang lebih jelas takut mati kafir.

Jika kita tak takut mati kafir, maka besar kemungkinan akan mati kafir. Sebab itu, inilah doa kita dalam setiap kali baca suratul fatihah, ayat terakhir :

(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai (nafsu dan syaitan) dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat (yahudi dan nasrani.)

Maka marilah kita benar-benar hayati solat kita dan setiap ayat yg kita baca, kita fahami dan kita hayati. Moga-moga dengan sungguh-sungguhnya kita menjaga solat, Allah ambil kira mujahadah kita, Allah perkenankan doa kita dan Allah matikan kita seperti mana matinya orang-orang yang berada di jalan yang lurus dari kalangan nabi-nabi, wali-wali, syuhada dan solihin… AAMIIN YA RABBAL ALAMIN

Ingatlah kematian itu 

 dari detik ke detik

 Dan dari saat ke saat

Justru itu Allah tidak janjikan kematian kita 

di waktu tua

Begitu juga Allah tidak janjikan kematian kita

 disebabkan sakit

 tidak pun sakit pun boleh mati juga

Oleh itu jangan senang hati

 kematian pasti kan berlaku

 tunggulah kematian dari nafas ke nafas

 agar kita tidak angan-angan melalaikan

Ingatlah sentiasa Tuhan setiap waktu 

 karena kematian kita tidak tahu

Ingatlah mati di dalam sebarang hal 

agar kita sentiasa gentar dengan Tuhan

Oleh itu bersiap sedialah usahakan iman dan taqwa

 sebagai bekalan menuju akhirat yang kekal abadi

Hidup di dunia hanya sekali

bila pergi tak akan kembali

 tersilap di dunia padahnya diterima di sana.

Mengapa kita belum pun menambah amalan

 sedangkan umur makin lama berkurangan

 apabila sudah sampai ke sempadan akan menyesal

Oleh itu bersiap sedialah usahakan iman dan taqwa

sebagai bekalan menuju akhirat yang kekal abadi

Hidup di dunia hanya sekali

bila pergi tak akan kembali

tersilap di dunia padahnya diterima di sana.

Sembahyang Tidak Mengubah Perangai

Ketika engkau bersembahyang atau menyembah Allah

Fizikal engkau berdiri tapi dia tidak tahu apa-apa

Anggota lahir engkau rukuk tapi dia tidak faham apa-apa

Juga anggota lahir engkau sujud, perlu diingat ia tidak mengerti apa-apa

Bahkan walaupun lidah engkau membaca tapi dia tidak faham apa-apa

Oleh itu kalau fikiran engkau tidak berdiri sama-sama

Engkau belum bercakap apa-apa dengan Tuhan

Jika jiwa engkau tidak rukuk sama

Engkau belum rasa bertuhan

Bila hati engkau dan jiwa engkau tidak sujud sama

Apa yang engkau bisik dan cakapkan kepada Tuhan engkau?

Kalau engkau tidak bercakap apa-apa di dalam menyembah Allah

Jika engkau tidak rasa bertuhan, kerana hati dan jiwa engkau tidak ikut berdiri rukuk dan sujud

Engkau di waktu itu tidak merasa kehambaan

Jadi kalau ketika menyembah Allah

Berbisik-bisik dan bercakap-cakap dengan Tuhan pun tidak

Rasa bertuhan pun tidak ada di waktu itu

Rasa kehambaan pun tidak wujud ketika sembahyang

Tidak rasa memohon dan meminta

Tidak terasa merendah diri dan menghina diri di hadapan Tuhan

Engkau belum bersembahyang

Engkau tidak bersembahyang di waktu itu

Engkau hanya bersenam dan beriadhah untuk Allah

Patutlah perangai engkau tidak berubah

Engkau bukan menyembah Allah
Tapi riadhah
Lepas Asar

1.11.99

Kalau Tuhan Belum Engkau Cintai

Kalau engkau belum jatuh hati dengan Tuhan

Lebih-lebih lagi Tuhan belum engkau cintai

Bagaimanalah engkau sembah Tuhan

Sudah tentu engkau tidak merasa lazat

Manalah engkau hendak rasa indah beribadah

Mana boleh dapat melepaskan rasa rindu dengan Tuhan

Begitulah juga jika engkau belum rasa takut dengan Tuhan

Tidak mungkin di waktu engkau menyembah-Nya

Boleh lahir rasa kehambaan

Rasa hebat, rasa malu, rasa hina, dan merendah diri

Jika engkau sembah juga Allah Taala

Sudah tentu secara terpaksa

Secara terpaksa sudah tentu menyeksakan

Secara terpaksa sudah tentu menjemukan

Di waktu-waktu atau di masa-masa sibuk atau susah

Sudah tentu engkau tinggalkan

Kerana itu mengenal Tuhan itu penting

Agar kita takut dan cinta

Kita rasa Dia Penyelamat, Pelindung, Pemberi Rezeki

Kita sangat terasa Dia Tuhan sangat mencintai kita

Di waktu itu baru kita rasa rindu pada Tuhan

Kita menyembah-Nya sudah tentu kita rasa asyik

Kita dapat mengadu dan bermanja-manja dengan Tuhan

Dapat meluahkan perasaan yang terbuku

Dapat meluahkan rasa rindu dendam

Dengan itu kita dapat menerima harapan dengan Tuhan

Hati kita puas, jiwa kita tenang

Di antara rasa khauf dan raja’ seimbang
Menjelang Maghrib
5.11.99

Madah Hati Mursyidku

Madah Hati Mursyidku

Perasmian GH Corner Padang, Sumatera Barat

Berita GH Corner Padang

Berita GH Corner Padang

Melupakan Dosa Adalah Satu Dosa

Melupakan Dosa Adalah Satu Dosa

 

Melupakan dosa adalah satu dosa

Kemudian tidak pun takut dengan dosa yang telah dibuat adalah satu dosa pula

Kalau berbangga dengan dosa itu lebih-lebih lagi kesalahan itu bertambah membesar

Dosa itu bertambah besar dan bertimbun-timbun pula

Jika tidak takut dengan dosa sekalipun belum berbuat pun satu dosa satu kesalahan  

Yang belum melakukannya satu kesalahan juga

Dosa itu bukan kerana sudah membuat kesalahan atau dosa

Tapi kerana tidak takut atau tidak bimbang terbuat dosa adalah satu kesalahan pula

Sebagai seorang hamba sepatutnya sentiasa takut dengan dosa

Sekalipun belum terbuat dosa

Begitulah sifat seorang hamba yang sepatutnya

Apatah lagi setelah membuat dosa

Lebih-lebih lagi takutnya membara

dan jiwanya keluh-kesah dan hatinya dukacita

Melupakan dosa, tidak takut dengan dosa yang dibuat

Dan tidak takut dengan dosa yang belum dibuat

Adalah seorang hamba yang sombong dan angkuh

Kerana dia telah membuang sifat kehambaannya

Membuang sifat kehambaan adalah satu kesombongan

Sombong bererti membesarkan diri

Membesarkan diri adalah satu kesalahan atau satu dosa

Kerana dia telah mengambil sifat Tuhan

Yang tidak sepatutnya dia memakai sifat itu

Itu adalah pantang larang Tuhan yang tidak patut dipakai oleh seorang hamba.
1.7.2000

Menjelang tidur

Majlis Kasih Sayang dan Ihtifal Tadika Umi, Selayang Selangor

Majlis Kasih Sayang dan Ihtifal Tadika dan Kafa Umi, Selayang Selangor.

Persiapan dewan oleh guru2 Tadika Umi

Ucapan Perasmian oleh Ketua Kampung Selayang Baru, Tn Jumari Talib

Ydb Tuan Zaki, Pengarah GISB Selangor menyampaikan hadiah

Aku Rasa Bahagia Engkau Adalah Tuhanku

Pemimpin membawa dan mendidik kita utk menjadikan Allah adalah segala2nya

Aku rasa bahagia Engkau adalah Tuhanku

Aku punyai Engkau, aku dapat segala-galanya

Itulah rahmat dan nikmat yang besar

Engkau anugerahkan kepadaku

Selain Engkau sudah tidak ada erti lagi kepadaku

Engkau adalah tempat perlindunganku

Engkau tempat rujukku, dan tempat bertanya

Rujuk kepada-Mu selesai segala masalah

Engkau adalah benar-benar penyelamatku

Ke mana aku pergi

Engkau iringilah hidayah dan taufik-Mu

Engkau aku akan jadikan kawan setiaku

Di masa mukim dan di masa musafirku

Di dalam apa keadaan pun Engkau adalah kawanku

Berkawan dengan-Mu di waktu lemah rasa kuat

Di waktu takut ada pelindung dan penjaga

Di waktu keseorangan terasa ramai

Di waktu ramai, bertambah ramai

Tuhan! Jadikanlah aku kawan setia-Mu

Engkau sudah tentu setia,

tapi aku belum tahu

Aku bimbang kalau aku tidak setia dengan-Mu

Pimpinlah aku agar aku setia setiap waktu 
20.11.2002 (1)

Waktu Dhuha